Pohon Yushan Juniper (Foto: Taiwan Forestry Bureau/ THE EDITOR)

TAIWAN – Selain membuktikan bahwa Amerika Utara dan benua Asia pernah terhubung sebelumnya, pepohonan di pegunungan tinggi Taiwan bahkan disebut pohon dewa. Pohon-pohon raksasa yang berumur lebih dari tiga ribu tahun dan tingginya hampir 100 meter ini telah menjadi saksi perubahan ekologi bumi dan menjadi aset alam yang berharga di seluruh dunia.

Taiwan tidak besar, tetapi memiliki sebanyak 268 gunung dengan ketinggian lebih dari 3.000 meter. Di bawah iklim dan kelembapan yang sesuai, banyak bertumbuhan hutan pegunungan yang lebat. Diantaranya, Taiwan Shan (Taiwania) adalah pohon tertinggi di Taiwan, mencapai 90 atau bahkan 100 meter (setinggi 33 lantai). Pohon ini adalah salah satu spesies pohon tertinggi di Asia. Bahkan disebut oleh penduduk asli Rukai Taiwan sebagai pohon yang menyentuh bulan untuk menggambarkan pohon Taiwan Shan yang menjulang sangat tinggi.

Taiwan Shan telah ada di bumi selama lebih dari 100 juta tahun, sehingga disebut sebagai fosil hidup.  Genus Taiwan Shan diberi nama Taiwania dan merupakan satu-satunya tumbuhan di dunia dengan menggunakan Taiwan sebagai nama genusnya. Pohon Taiwan Shan (Taiwania) di dunia terutama muncul di Taiwan dan sebagian kecil muncul di daerah pegunungan di Asia barat daya, hampir bisa dikatakan sebagai spesies eksklusif Taiwan.

Taiwania tumbuh tersebar di daerah pegunungan di Taiwan tengah dan selatan, dan ada tiga pohon Taiwania yang tumbuh bersebelahan di pegunungan Yilan Taiwan, mereka dikenal sebagai Trio Sister. Tim fotografi Australia pernah terpikat untuk memotret keseluruhan badan pohon tersebut, dan mengatakan bila orang Taiwan harus merasa bangga memiliki hutan ini.

Cemara merah Taiwan (Taiwan red cypress) juga merupakan tanaman unik Taiwan yang tumbuh subur di pegunungan antara 1.800 dan 2.500 meter di atas permukaan laut. Panjang pohon cemara merah Taiwan bisa mencapai 60 meter (tingginya kurang lebih 20 lantai), dan lebar pohonnya bisa melebihi 6 meter.

Pohon cemara merah tertua yang ditemukan di Taiwan berumur lebih dari empat ribu tahun, dan disebut pohon dewa. Spesies pohon dari kelompok pohon dewa Alishan yang terkenal adalah cemara merah Taiwan. Cemara merah Taiwan merupakan salah satu bahan bangunan dengan kualitas terbaik di dunia, dan cemara itu sendiri memiliki wangi yang juga dapat dibuat menjadi minyak esensial cemara.

Hanya ada enam atau tujuh spesies tanaman cemara di dunia, terutama tersebar di Amerika Utara, Jepang, dan Taiwan.  Diantaranya, cemara merah Taiwan merupakan jenis pohon unik yang hanya ada di pulau Taiwan, cemara merah Taiwan tidak dapat ditemukan di negara lain, sehingga Taiwan menjadi satu-satunya daerah asal pohon cemara merah di zona subtropis.

Puncak tertinggi di Asia Timur adalah puncak utama Gunung Yushan di Taiwan dengan ketinggian 3.952 meter. Di lingkungan dataran tinggi yang keras, suhu rendah dan udara yang tipis, masih ada sebatang pohon besar yang berdiri kokoh tak tergoyahkan, yaitu Yushan Juniper. Ketinggian pertumbuhan Yushan Juniper sekitar 3200 – 3990 meter di atas permukaan laut, dan bisa terlihat dari puncak di atas 3400 meter di seluruh pulau Taiwan.

Yushan Juniper berasal dari zaman es jutaan tahun yang lalu. Mereka bermigrasi jauh-jauh dari Himalaya Timur dan akhirnya menetap di Taiwan. Pohon ini merupakan spesies pohon dengan ketinggian diatas permukaan laut tertinggi di Taiwan. Pohon Yushan Juniper dapat tumbuh hingga lebih dari 35 meter (setinggi 12 lantai). Saat ini, pohon Yushan Juniper di Taiwan berusia antara dua hingga tiga ribu tahun, dan yang tertua mencapai 4.500 tahun.

Untuk beradaptasi dengan lingkungan yang dingin dan angin kencang di pegunungan, batang Yushan Juniper bisa bervariasi berkelok-kelok bagaikan karya seni yang indah.

Leave a Reply

  • (not be published)