Ilustrasi (Foto: 99/ THE EDITOR)

SINGAPURA – Setelah 99 tahun warga Singapura harus mengembalikan rumah mereka ke negara. Dari situs 99 diketahui bahwa ketiadaan kekekalan pada aset properti individu adalah cara baru warga Singapura untuk merencanakan kehidupannya di masa depan.

Beberapa Fakta Penting Tentang Sewa Housing and Development Board (HDB) atau Rumah Susun Selama 99 Tahun di Singapura adalah bahwa sekitar 70.000 unit dari satu juta flat (sekitar 7 persen) sudah melewati batas 40 tahun penggunaan pada saat ini. Jadi di tahun 2068 nanti sekitar 10 persen dari semua perumahan publik di Singapura akan berakhir.

“Meskipun kami menganggap skema pembangunan ulang secara serentak (SERS) HDB akan menyelamatkan kami, perlu diingat bahwa hanya 80 unit (sekitar 4 persen dari flat HDB) yang telah dipilih untuk SERS dalam waktu sekitar 23 tahun. Jika persentasenya rendah (sehingga tidak ada pembangunan ulang secara serentak) maka cukup gambarkan Superman tetapi dengan logo HDB di dadanya, bukan tanda ‘S’. Konyol, bukan?,” tulis 99 lagi.

Jadi, bagi mereka yang mempertahankan flat mereka terlalu lama, maka akan sulit menemukan orang yang mau membeli apartemennya. Bank jarang memberikan pinjaman rumah setelah sisa masa sewa mencapai 35 tahun atau kurang, dan penggunaan dana kesejahteraan dengan iuran dari penghasilan masyarakat Singapura (CPF) dibatasi untuk membeli unit dengan sisa masa sewa kurang dari 60 tahun.

Setelah sisa masa sewa mencapai 20 tahun, maka tidak mungkin menggunakan Skema Pembelian Kembali Sewa. Ini berarti bahwa jika pemilik flat itu adalah pensiunan tanpa tabungan tunai, maka ia cukup mengandalkan pendapatan sewa kamar yang biasanya sangat sedikit. Di Singapura ternyata jarang ada orang yang mau menyewa gedung apartemen tua.

Jadi apa yang dapat Anda lakukan? Selain mengomel di Facebook dan forum internet, berikut adalah beberapa solusi yang sebenarnya dapat membantu:

1. Jangan hanya mengandalkan flat Anda sebagai aset pensiun nantinya

Banyak orang Singapura yakin bisa pindah ke flat yang lebih murah dan menggunakan uang hasil penjualan flat mereka yang sebelumnya untuk mendanai masa pensiun mereka.

Agar bisa seperti ini salah satu cara yang digunakan adalah mendapatkan apartemen dengan status yang baru akan dibangun (BTO). Tetapi bagaimana jika Anda bersikeras memiliki semua atribut untuk membeli sebuah flat yang dapat dijual kembali (misalnya pilihan lokasi), tetapi masih ingin pensiun dengan baik?

Bagaimana jika Anda mampu membeli kembali dan tidak berniat untuk memainkan permainan apresiasi? Bagaimana jika Anda ingin tinggal di blok yang sama dengan orang tua Anda, atau dalam jarak satu kilometer dari sekolah yang bagus?

Jika Anda bersikeras membeli kembali atau sudah memiliki flat yang mendekati umur 60 tahun, Anda perlu memiliki investasi selain hanya properti Anda.

Untuk membangunnya Anda dapat berbicara dengan penasihat keuangan atau manajer kekayaan yang dapat membantu Anda membangun beragam portofolio aset yang mungkin mencakup REIT (berinvestasi di real estate) atau ekuitas (hak pemilik terhadap aset perusahaan setelah dikurangi liabilitas/kewajiban dalam neraca.

Anda mungkin disarankan untuk menyisihkan lebih banyak pendapatan bulanan Anda untuk investasi ini. Pelajarannya adalah menjadi proaktif daripada hanya mengandalkan flat yang berpotensi terdepresiasi sebagai satu-satunya aset pensiun Anda.

2. Pilih flat BTO

Apartemen BTO hadir dengan masa sewa baru selama 99 tahun, yang seharusnya lebih dari cukup untuk Anda seumur hidup dan masih memungkinkan anak-anak Anda untuk hidup, bebas hipotek, selama beberapa dekade jika mereka berperilaku cukup baik bagi Anda untuk mewariskan flat kepada mereka). Dan, tentu saja, semoga keberuntungan pemungutan suara menyertai Anda.

Catatan: Jika Anda tidak berencana memiliki lebih dari satu anak, kami juga menyarankan Anda untuk mempertimbangkan 3 kamar daripada 4 kamar BTO flat karena lebih mudah mendapatkan nomor antriannya.

Jika kekhawatiran Anda adalah bahwa flat tiga kamar dijual dengan PSF (per square food) yang lebih rendah, itu adalah tren saat ini berdasarkan transaksi untuk sebagian besar flat yang lebih tua. Karena flat tiga kamar yang lebih baru cukup langka dibandingkan dengan flat empat kamar, tren ini mungkin berubah.

3. Rencanakan untuk pindah ke rumah yang lebih baru, sementara disana masih ada rumah yang lebih baik ketimbang rumah sewa berumur lebih dari 60 tahun di HDB

Salah satu cara sederhana untuk menangani sewa HDB selama 99 tahun adalah dengan merencanakan kepindahan Anda. Jadikan itu tujuan finansial untuk meningkatkan, menurunkan atau hanya mengubah ke rumah yang lebih baru pada waktu tertentu.

Jika saat ini Anda memiliki HDB dan ingin rumah Anda berikutnya menjadi BTO, mulailah mendaftar sebelumnya karena pengatur waktu kedua (yang diklasifikasikan di bawah Anda) memiliki proporsi flat yang jauh lebih rendah yang dialokasikan untuk mereka untuk setiap proyek. Anda juga akan memiliki lebih sedikit peluang pemungutan suara (1 vs 2) dibandingkan yang pertama kali.

Apa pun langkah Anda selanjutnya, sangat ideal untuk menjual properti Anda saat ini selagi masih ada lebih dari 60 tahun masa sewa. Hal ini akan membuat properti anda dapat dijual lebih tinggi karena calon pembeli tidak perlu khawatir dengan masalah CPF dan pinjaman bank.

4. Jika Anda mampu membelinya dan sewa 99 tahun membuat Anda khawatir, belilah hak milik

Meskipun kondominium free hold lebih mahal, cenderung dijual biasanya sekitar 10 persen lebih mahal dari kondominium sewa 99 tahun. Sekarang perlu diingat, itu tidak menjamin bisa dijual dari kondominium 99 tahun.

Tetapi jika hal itu memberi rasa amana bagi Anda, mungkin itu sepadan dengan perbedaan harganya. Pertimbangkan kondominium free hold yang baru diluncurkan seperti BTO karena biasanya dijual dengan harga diskon.

5. Pada akhirnya, kesadaran dan pra-perencanaan dapat membuat sewa HDB 99 tahun menjadi masalah kecil

Cara termudah untuk menangani sewa HDB 99 tahun adalah dengan membelinya. Putuskan sejak awal berapa lama Anda ingin tinggal di rumah, dan apakah Anda ingin pindah atau meningkatkannya nanti.

Untuk flat HDB, jika Anda berniat untuk tinggal secara permanen, misalnya, Anda akan tahu bahwa Anda membutuhkan properti dengan sewa baru. Bahkan jika itu berarti menunggu tiga tahun untuk dibangun di beberapa distrik ulu.

Jika Anda berniat untuk meningkatkan nilainya dalam 15 atau 20 tahun, maka Anda disarankan membeli properti yang usianya tidak lebih dari 10 tahun.

 

Leave a Reply

  • (not be published)